http://www.lacakindonesia.com

 

Gedung DPR/MPR RI Jakarta

 

Sutan Bathoegana Tak Mau Minta Maaf

Lacakindonesia.com, Jakarta, 27 Nopember 2012

Liputan: Oktavip Iskandar Hamdi

Politisi Partai Demokrat (PD), Sutan Bhatoegana membantah pemberitaan yang menyebut dirinya menuding (alm) Abdurrahman Wahid (Gus Dur) berhenti dari jabatan presiden karena terkait dengan kasus korupsi Buloggate dan Bruneigate. Sutan menegaskan, dirinya hanya merespon Adhie Massardi dari Aktivis Gerakan Indonesia Bersih (GIB) yang menuding pemerintahan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) melindungi mafia energi.

Sutan memang satu panggung dengan Adhie dalam diskusi bertema pembubaran BP Migas di gedung DPD, kompleks Parlemen, Senayan Jakarta, Rabu (21/11/2012) lalu. Menurut Sutan, dirinya merasa perlu mengoreksi pernyataan Adhie yang terus menyudutkan pemerintahan SBY.

"Kepada Adhie Massardi, saya katakan bahwa janganlah menjelek-jelekan pemimpin masa lalu dan masa sekarang karena pemerintahan masa lalu dan sekarang itu tidak bersih-bersih amat. Kalau pemerintahan era Gus Dur bersih, kenapa jatuh di tengah jalan? Begitu juga dengan pemerintahan SBY, juga tidak bersih-bersih amat. Pastilah ada kekurangannya," ujar nya ketika press comprence di gedung DPR RI, Selasa (27/11/2012) sore.

Sutan menambahkan, awalnya pemberitaan tentang diskusi di DPD itu cukup proporsional. Namun, dua hari kemudian bergulir pemberitaan bahwa Sutan menyebut Gus Dur jatuh karena korupsi.

"Pernyataan saya ditulis bahwa saya menyebut-nyebut Gus Dur jatuh dari jabatannya karena diduga korupsi Bulog dan kasus Brunei. Itu sama sekali tidak benar. Saya tidak pernah menyebut kasus Bulog dan Brunei. Sama sekali tidak ada," kata Sutan.

Bahkan pada hari Jumat (23/11/2012) lalu Sutan langsung menjelaskan persoalan itu kepada keluarga Gus Dur. "Dan pihak keluarga Gus Dur bisa menerima penjelasan tersebut," tegas Ketua Komisi VII itu.

Apakah Sutan akan meminta maaf? Pria yang dikenal jenaka itu mengaku minta maaf atas ketidaknyamanan yang telah ditimbulkan. Namun demikian ia tidak akan meminta maaf atas sesuatu yang tak diucapkannya


< HALAMAN MUKA >

Copyright @ 2012,  LACAKINDONESIA.COM, All rights reserved